Jakarta () – Direktur Utama PT Liga Indonesia Baru (LIB) Akhmad Hadian Lukita menyebut kemungkinan Liga 1 Indonesia musim 2022-2023 masih bersistem gelembung (bubble) sama seperti musim 2021-2022.

"Kalau pemerintah masih menetapkan situasi pandemi (COVID-19), maka liga bisa saja kembali ke sistem 'bubble'," ujar Akhmad Hadian kepada di Jakarta, Rabu.

PT LIB belum memutuskan format dan sistem Liga 1 Indonesia 2022-2023 karena masih akan didiskusikan dengan PSSI dan pemerintah.

Selain bubble dalam sistem seri, seperti saat ini, LIB juga mempertimbangkan Liga 1 musim depan berlangsung dalam format normal kandang-tandang atau home and away.

"Kalau situasi sudah normal, maka dirancang format home and away, '' kata Akhmad Hadian.

Pria asal Jawa Barat itu melanjutkan, kebijakan mengenai bagaimana Liga 1 Indonesia musim 2022-2023 akan berjalan belum akan menemui titik terang dalam waktu dekat.

Pasalnya, LIB masih harus menyusun laporan mengenai evaluasi Liga 1 Indonesia 2021-2022 dan harus melaporkannya ke PSSI serta pemerintah.

"Kami akan melaporkan semuanya kepada pemerintah karena itu menyangkut perizinan baru untuk musim depan," tutur Akhmad Hadian.

Adapun Liga 1 Indonesia 2021-2022 tinggal menyisakan dua pekan pertandingan yang berakhir pada 31 Maret 2022. Saat ini, Bali United masih memimpin klasemen sementara dengan 72 poin dari 32 pertandingan.

Baca juga: PSSI belum berencana pakai VAR di Liga Indonesia musim depan

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © 2022