BMKG : Awal Musim Hujan Diprediksi Terjadi Akhir Oktober

https: img.okezone.com content 2020 09 08 337 2274138 bmkg-awal-musim-hujan-diprediksi-terjadi-akhir-oktober-N5WXMyZqm1.jpg

JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memprediksi, awal musim hujan bakal terjadi pada akhir Oktober 2020. Musim hujan kemungkinan bakal bertahap mengguyur sejumlah wilayah Indonesia pada akhir Oktober hingg Februari 2020.

Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati mengatakan, musim hujan kemungkinan akan dimulai dari wilayah Indonesia Barat. Kemudian, sebagian besar wilayah Indonesia diprakirakan mengalami puncak musim hujan di bulan Januari dan Februari 2021.

“Sebagian besar wilayah diprakirakan mengalami puncak musim hujan pada bulan Januari dan Februari 2021, yaitu sebanyak 248 ZOM (72,5%),” kata Dwikorita melalui keterangan resminya, Selasa (8/9/2020).

Dwikorita menambahkan, berdasarkan hasil pemantauan perkembangan musim kemarau hingga akhir Agustus 2020 menunjukkan bahwa hampir seluruh wilayah Indonesia (87%) sudah mengalami musim kemarau.

“Samudra Pasifik diprediksi berpeluang terjadi La-Nina, sedangkan Samudra Hindia berpotensi terjadi IOD negatif,” katanya.

Dwikorita menjelaskan, pemantauan BMKG hingga akhir Agustus 2020 terhadap anomali suhu muka laut pada zona ekuator di Samudera Pasifik menunjukkan adanya potensi La Nina. Hal itu berpotensi mengakibatkan peningkatan curah hujan di sebagian wilayah Indonesia pada saat musim hujan nanti.

Baca Juga : Petuah Malik Fadjar: Sungguh-Sungguh dalam Bekerja & Ber-Islam Secara Luwes

“Hal tersebut sejalan dengan prediksi institusi meteorologi dunia lainnya yang menyatakan ada peluang munculnya anomali iklim (La Nina),” imbuhnya.

Fenomena La Nina sendiri berkaitan dengan lebih dinginnya suhu muka laut di Pasifik ekuator dan lebih panasnya suhu muka laut wilayah Indonesia. Sehingga, menambah suplai uap air untuk pertumbuhan awan-awan hujan di wilayah Indonesia dan menghasilkan peningkatan curah hujan.

Sementara itu, di Samudra Hindia pemantuan terhadap anomali suhu muka laut menunjukkan kondisi IOD negatif. IOD negatif, kata Dwikorita, menandakan suhu muka laut di Samudra Hindia sebelah barat Sumatra lebih hangat dibandingkan suhu muka laut Samudra Hindia sebelah timur Afrika.

“Hal ini juga menambah suplai uap air untuk pertumbuhan awan-awan hujan di wilayah Indonesia dan menghasilkan peningkatan curah hujan, khususnya untuk wilayah Indonesia bagian barat. Kondisi IOD negatif ini berpeluang bertahan hingga akhir tahun 2020,” katanya.

Baik kondisi La Nina dan IOD negatif tersebut, beber Dwikorita, diprediksi akan mengakibatkan sebagian wilayah Indonesia mengalami musim hujan yang cenderung lebih basah daripada rerata klimatologisnya.

“Meskipun, secara umum kondisi Musim hujan 2020 – 2021 di sebagian besar wilayah Indonesia diprakirakan normal atau sama dengan rerata klimatologisnya. Pemutakhiran prediksi akan dilakukan setiap bulan,” pungkasnya.

1
2

  • #Prakiraan cuaca
  • #Iklim
  • #musim hujan
  • #Ramalan Cuaca
  • #BMKG

Next Post

Ramalan Cuaca : Jakarta Cerah Berawan Sepanjang Hari

Sel Sep 8 , 2020
JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) membeberkan data prakiraan cuaca untuk wilayah Jakarta pada hari ini, Selasa (8/9/2020). Berdasarkan data prakiraan cuaca BMKG, Jakarta diramalkan cerah berawan sepanjang hari. Dari data prakiraan cuaca BMKG, hampir seluruh wilayah di Jakarta kemungkinan tidak akan diguyur hujan hari ini. Sejak pagi […]