Luxury Portfolio International Merilis Laporan Kondisi Real Estat Mewah 2022

Jumlah Penjual Real Estat Mewah Meningkat Secara Global; Beberapa Pembeli Menyatakan FOMO (Sangat Takut Ketinggalan); Keberlanjutan ‘Sangat Penting’ di Tengah Pembeli Mewah di Seluruh Dunia

Laporan Terbaru Terdiri atas Data dari Kelompok 1-5% Teratas yang Disurvei di 20 Negara, Mewakili Populasi Mewah dari Hampir 32 Juta Rumah Tangga

NEW YORK, Dec. 03, 2021 (GLOBE NEWSWIRE via SEAPRWire.com) — Luxury Portfolio International® (LPI), jaringan utama dunia makelar real estat hunian mewah, dengan gembira membagikan hasil Laporan Kondisi Real Estat Mewah 2022 (State of Luxury Real Estate Report/SOLRE). Studi ini meliputi data dari individu-individu dalam kelompok berpendapatan 1% hingga 5% teratas di 20 negara, dan membahas berbagai topik penting untuk pasar real estat hunian mewah global.

Secara khusus, laporan LPI mengungkapkan kelanjutan tren terkait pembelian rumah yang mendominasi, yang dimulai selama Kuartal 3 2020 dan berlanjut sepanjang tahun 2021, yang menunjukkan bahwa permintaan real estat mewah tetap tinggi; kenaikan harga diperkirakan akan terus berlanjut; penawaran tetap lebih rendah dari permintaan; durasi berada di pasar untuk rumah mewah keluarga tunggal sering kali berlanjut “bertahan hanya beberapa jam”; dan keberlanjutan ‘Sangat Penting’ (66 persen) ketika mempertimbangkan pembelian rumah di masa depan.

Studi ini juga menunjukkan peningkatan jumlah penjual mewah dari real estat hunian di seluruh dunia; bahwa di antara para pembeli rumah mewah, mayoritas (74 persen) berbagi keyakinan yang sama tentang rasa percaya diri ekonomi pribadi dan 75 persen pembeli secara signifikan khawatir bahwa daya beli wewenang mereka dapat segera diuji.

Dan sementara 2022 diperkirakan akan berlanjut dalam tempo cepat, ada tanda-tanda bahwa pasar real estat hunian mewah akan semakin stabil, sebuah langkah penting guna menghindari komplikasi pasar jangka panjang yang sangat panas.

Dengan 75 persen pembeli rumah mewah memilih rumah mereka berikutnya dan dengan kelestarian lingkungan menjadi tajuk utama berbagai temuan dari studi rumah tangga mewah di dunia oleh Luxury Portfolio International® (LPI), 2021 berakhir sebagai salah satu pasar real estat hunian mewah paling kuat dalam sejarah.

“Setelah tahun pemecahan rekor di real estat mewah, kami mengantisipasi pasar yang akan kembali imbang,” tutur Mickey Alam Khan, Presiden LPI. “Penting untuk melihat pasar barang mewah dalam kurun beberapa tahun, mengingat separuh 2020 lumpuh karena pandemi. Pasar panas yang dimulai pada akhir 2020 berlanjut hingga 2021 dan akan terus dalam lintasan positif hingga 2022. Perbedaannya adalah akan ada lebih banyak penjual barang mewah di tahun 2022 daripada tahun 2021, dan meskipun pembeli barang mewah aktual akan lebih sedikit, ini masih merupakan pasar penjual. Kegilaan pandemi yang mendorong kita ke pasar yang terlalu panas sedang dinormalisasi. Permintaan akan tetap kuat, dan kondisi normal baru yang sehat dalam ranah real estat mewah akan mulai berlangsung di tahun 2022.”

Keberlanjutan, menurut studi, kini menjadi pembeda utama dalam hal rumah mewah, dan pembeli bersedia membayar lebih mahal demi memiliki fitur dan fasilitas yang lebih mempersiapkan mereka untuk masa depan. Tercatat 75 persen dari mereka yang disurvei memilih rumah mereka yang berikutnya dengan mempertimbangkan keberlanjutan, dengan 90 persen, yang belum pernah terjadi sebelumnya, mengatakan “ya” dalam hal mempertimbangkan keberlanjutan berkaitan dengan pencarian rumah untuk Masa Depan mereka. Menurut studi tersebut, pencarian rumah “Masa Depan ” berkaitan dengan orang-orang yang pindah agar lebih dekat dengan keluarganya, karena pendidikan anak-anak mereka, perubahan karier, dan faktor-faktor lain yang meringankan.

Orang-orang yang tertarik pada keberlanjutan sebagai faktor utama dalam pembelian rumahnya, 71 persen lebih cenderung melihat pembelian tersebut sebagai rumah peninggalan yang akan diwariskan kepada ahli waris mereka. Selanjutnya, seiring dengan tumbuhnya minat terhadap keberlanjutan, kualitas pembeli meningkat yang menguntungkan penjual, karena pembeli seperti ini ingin bertransaksi dengan lebih cepat dan dengan anggaran yang relatif lebih tinggi.

FOMO, atau Takut Ketinggalan adalah perasaan cemas bahwa suatu peristiwa yang menarik atau mengagumkan mungkin sedang terjadi di tempat lain, sering kali dibangkitkan oleh posting yang terlihat di media sosial. Dengan setahun tinggal di rumah dan adanya berita utama media yang menggembar-gemborkan pasar yang naik daun, FOMO telah menjadi perhatian signifikan bagi 26 persen pembeli barang mewah. FOMO berwujud dalam berbagai cara, pertama sebagai momen “ketinggalan kapal” sebenarnya saat harga melampaui jangkauan. Kekhawatiran kedua–yang berdampak sama–adalah mengatur keuangan untuk pembelian besar.

Sementara COVID-19 tetap menjadi perhatian penting, studi tersebut mengungkapkan bahwa pasar telah terimbas banyak dampaknya. Ini dibandingkan dengan tahun lalu ketika tren tertinggi dalam real estat mewah adalah menemukan rumah yang dapat mengakomodasi keluarga yang bekerja dari rumah.

Yang menyatakan, berdasarkan studi ini, bekerja dari rumah, mengambil porsi sebagian besar pembeli rumah mewah. Studi tersebut mengungkapkan bahwa 27 persen pembeli barang mewah menyebut bekerja dari rumah sebagai “kekhawatiran besar”. Bekerja jarak jauh dan frustrasi yang menyertainya serta stres akibat terus berada di rumah memainkan peran penting dalam proses keputusan pembelian.

Pembeli yang memerhatikan perihal menghilangkan stres lingkungan kerja dari rumah mempertimbangkan pengalihan seperti hiburan di rumah, hiburan malam di sekitar, dan fasilitas relaksasi seperti spa/bak mandi air panas, timbangan koktail khusus, dan ruang khusus untuk media dan permainan.

Temuan kunci lain dari studi ini meliputi:

  • Secara global, kelas mewah tetap sangat tertarik untuk membeli real estat hunian dengan harga berapa pun, dengan peningkatan 33 persen dari tahun ke tahun. Tidak diragukan lagi 2021 akan berakhir dengan penumpukan pembeli, sehingga perlu mempersiapkan diri untuk tahun 2022 sebagai tahun kuat lainnya dalam hal real estat mewah.
  • Lebih dari 14 juta rumah tangga mewah tetap tertarik untuk membeli hunian, 6,4 juta di antaranya termasuk dalam kategori mewah. 1,2 juta pemilik rumah mewah lainnya telah tertarik untuk menjual dalam 3 tahun ke depan, naik 32 persen dari tahun lalu. Data penilaian jelas memainkan peran kunci dalam keputusan ini.
  • Bersama-sama, faktor-faktor ini menunjukkan stabilisasi harga global dan normalisasi pasar yang akan berlangsung selama 2022 dan seterusnya. Apa yang dulunya tampak sebagai jurang lebar antara jumlah pembeli potensial dan penjual (pembeli 10,3 juta dan penjual 4,0 juta) bergerak dengan tepat menuju keseimbangan (pembeli 6,4 juta dan penjual 5,2 juta).
  • Tren global untuk permintaan real estat hunian akan terus bertumbuh pada tahun 2022. Persentase individu di pasar yang membeli real estat hunian pada akhir tahun 2022 meningkat dari 19 persen pada tahun 2021 menjadi 39 persen pada tahun 2022 di Eropa, dan dari 30 persen pada tahun 2021 menjadi 37 persen pada tahun 2022 di Asia/Pasifik. 46 persen dari mereka yang disurvei dari Timur Tengah, khususnya konsumen dari Arab Saudi dan UEA memiliki minat terbesar untuk memperoleh real estat hunian, karena individu-individu tersebut terus mendiversifikasi harta mereka. Amerika Utara menunjukkan pertumbuhan moderat dari 21 persen pada tahun 2021 menjadi 25 persen pada tahun 2022.
  • Pemilik rumah mewah datang untuk menjual. Dengan keterlambatan konstruksi baru akibat tantangan terkait dengan barang dan jasa, ada minat yang konsisten terhadap rumah yang ada. Namun, pemilik belum tentu berada di pasar untuk menjual tahun lalu, dan akibatnya kurangnya persediaan telah mendorong kenaikan harga secara signifikan di sebagian besar pasar barang mewah. Dewasa ini, tampaknya pemilik barang mewah merasa yakin untuk lekas memanfaatkan peluang dan minat mereka untuk menjual naik lebih dari dua kali lipat (menjadi 28 persen dari 11 persen). Faktanya, 71 persen pemilik percaya bahwa nilai rumah mereka akan naik tahun ini, menimbulkan insentif yang kuat untuk menjual. Rata-rata pemilik rumah mewah mengharapkan kenaikan sekitar 4–5 persen dibandingkan dengan 3–4 persen di tahun lalu.
  • Secara psikologis ini tetap menjadi pasar penjual. Dalam praktiknya, kita dapat mengharapkan rasio pembeli dan penjual yang lebih berimbang di tahun-tahun mendatang. Karena konsumen mewah masuk dalam pasar perumahan, para pencari hunian mewah turun 58 persen pada tahun 2021 (dari 34 persen menjadi 20 persen dari total hartawan), sementara sebaliknya, dalam tindakan penyeimbangan yang rumit ini, jumlah penjual barang mewah meningkat sebesar 26 persen (naik hingga 16 persen dari 13 persen dari total hartawan).
  • Sementara perpindahan masyarakat ke pinggiran kota telah menjadi berita utama selama COVID, penelitian mengungkap bahwa real estat hunian mewah di pusat kota masih diminati. Lebih dari setengah pembeli barang mewah di seluruh dunia (55 persen) berharap untuk membeli tempat tinggal mereka yang berikutnya di kota dan 77 persen akan membeli hunian yang dekat dengan tempat kerja. Khususnya, pembeli barang mewah Asia-Pasifik secara signifikan lebih cenderung membeli di pusat kota daripada rekan global mereka.
  • Popularitas rumah keluarga tunggal melonjak di luar Amerika Utara. Penelitian mengungkapkan bahwa popularitas rumah keluarga tunggal bertumbuh dalam skala global, dengan 40 persen pembeli Eropa/Timur Tengah dan 29 persen pembeli Asia-Pasifik mencari kemewahan ruang tambahan dan privasi. Dari tahun ke tahun, permintaan untuk jenis perumahan ini meningkat karena, secara kolektif, ruang hidup bersama menjadi kurang menarik bagi pembeli barang mewah. Amerika Utara tetap menjadi pendorong utama permintaan jenis hunian ini.
  • Kelas baru pembeli barang mewah tingkat pemula memasuki pasar. Di seluruh spektrum konsumen makmur, ada minat yang lebih besar untuk membeli real estat di bawah $1 juta. Ini menandakan kebangkitan pembeli kelas menengah atas yang menunda pembelian karena pandemi, atau yang sekarang berminat dan mampu memiliki. Akibatnya, jumlah pembeli barang mewah tingkat pemula naik hingga 44 persen dari 39 persen di kisaran USD 1-1,9 juta. Efek mewah-untuk-banyak-orang yang demokratis ini paling menonjol di Amerika Utara dan kurang begitu terlihat di Asia Pasifik dan Eropa/Timur Tengah, tempat kelas kaya cenderung condong ke sekelompok relatif kecil orang dengan konsentrasi kekayaan yang sangat tinggi.

Untuk informasi lainnya, dan akses ke laporan, klik di sini: Kondisi Real Estat Mewah 2022.

TENTANG LUXURY PORTFOLIO INTERNATIONAL® (LPI)
Luxury Portfolio International (luxuryportfolio.com) adalah jaringan terkemuka makelar real estat mewah utama dunia dan agen top mereka, yang menawarkan layanan pemasaran dan intelijen yang tak tertandingi di seluruh dunia. Ini adalah cabang mewah dari Leading Real Estate Companies of the World®, jaringan global perusahaan real estat independen teratas, dengan 550 perusahaan dan 150.000 rekanan penjualan di 70 negara. Tahun lalu, anggota jaringan berpartisipasi dalam lebih dari 1,3 juta transaksi global. LPI menarik audiens pengunjung global dari lebih dari 200 negara/wilayah setiap bulannya dan memasarkan lebih dari 50.000 rumah mewah setiap tahun. Well Connected.™

Sumber: Luxury Portfolio International®

Foto yang disertakan dalam berita ini tersedia di https://www.globenewswire.com/NewsRoom/AttachmentNg/cc7a46a4-e6fd-43f9-91e6-834f31b75e8e

PDF tersedia di https://ml.globenewswire.com/Resource/Download/3c08ae81-d703-4faf-8ea2-dc5c9c70ed7e

CONTACT: Kontak: pr@luxuryportfolio.com

Next Post

YCS DAO, Rebrand of Yakuza Cats Society, Launches 4 Year Incentive Program

Jum Des 3 , 2021
SINGAPORE, Dec 3, 2021 – (ACN Newswire via SEAPRWire.com) – Minting 8930 unique Yakuza Cats for 0.0893 ETH each was the genesis of YCS DAO. The project involves the unique concept of characters from Japanese art encouraging users to role-playing activity at an early stage, an unequivocal attraction for the […]