Depresiasi yen Jepang merupakan masalah besar bagi perekonomian Jepang, karena ekonomi – terutama rumah tangga – menghadapi kenaikan inflasi dan depresiasi yen dapat mempercepat itu

Singapura () – Yen berjuang untuk mendapatkan pijakan pada perdagangan Selasa pagi, setelah sesi terburuk dalam 16 bulan, karena bank sentral Jepang (BOJ) menekan imbal hasil obligasi pada saat mereka meningkat tajam di seluruh dunia.

Mata uang Jepang turun sebanyak 2,4 persen menjadi 125,10 terhadap dolar semalam, terendah sejak Agustus 2015, sebelum pulih ke 124,24 dalam perdagangan pagi yang bergejolak di Tokyo.

Dolar AS secara luas stabil di tempat lain, menjaga euro di 1,0988 dolar AS dan membatasi reli dolar Australia baru-baru ini untuk menahannya di 0,7483 dolar AS.

Bank sentral Jepang membeli sedikitnya lebih dari 500 juta dolar AS obligasi pada Senin (28/3) dan telah berjanji tiga hari lagi pembelian tak terbatas untuk mempertahankan target imbal hasil 10-tahun sebesar 0,25 persen.

Langkah tersebut, sebuah demonstrasi tekad untuk menjaga kebijakan moneter Jepang sangat longgar, menggarisbawahi kontras dengan Federal Reserve AS yang terdengar semakin hawkish dan telah membuat yen yang sudah meluncur turun ke jurang.

Yen turun hampir 7,0 persen bulan ini dan hampir 10 persen karena kebangkitan Aussie. Tetapi dengan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang (JGB) yang hampir tidak mundur, jelas bahwa beberapa investor meragukan umur panjang kebijakan Jepang.

Risalah dari pertemuan BOJ Maret yang diterbitkan pada Selasa menunjukkan pembuat kebijakan menekankan perlunya menjaga kebijakan moneter sangat longgar, bahkan ketika beberapa dari mereka melihat tanda-tanda meningkatnya tekanan inflasi.

Namun para ekonom melihat peningkatan tekanan untuk pergeseran jika pelemahan yen yang terus-menerus memperburuk inflasi dengan menaikkan biaya impor, terutama untuk energi, dan memperhitungkan bahwa 125, kira-kira di mana dolar/yen memuncak pada 2015, adalah level kunci.

"Depresiasi yen Jepang merupakan masalah besar bagi perekonomian Jepang, karena ekonomi – terutama rumah tangga – menghadapi kenaikan inflasi dan depresiasi yen dapat mempercepat itu," kata Kentaro Koyama, kepala ekonom di Deutsche Bank di Tokyo.

"Jika kurs dolar/yen melebihi 125, saya mengharapkan intervensi verbal yang lebih parah."

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki mengatakan pada Selasa bahwa Jepang akan hati-hati mengawasi pergerakan pasar valuta asing untuk menghindari "pelemahan yen yang buruk".

Di mata uang utama lainnya, dolar Selandia Baru melemah sedikit di 0,6889 dolar AS dan sterling berada di bawah tekanan di 1,3081 dolar AS.
 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © 2022