Ini adalah waktu yang normal untuk mengambil risiko. Dan dalam kasus ini, ada begitu banyak likuiditas sehingga pasar tidak turun…

New York () – Wall Street beragam pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dengan indeks Komposit Nasdaq ditutup di atas 16.000 poin untuk pertama kalinya, rekor penyelesaian kedua berturut-turut didukung oleh sektor teknologi, sementara kekhawatiran pandemi mengirim Indeks Dow Jones ke penurunan keempat dalam lima sesi terakhir.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 268,97 poin atau 0,75 persen menjadi menetap di 35.601,98 poin. Indeks S&P 500 tergerus 6,58 poin atau 0,14 persen, menjadi berakhir di 4.697,96 poin. Indeks Komposit Nasdaq terangkat 63,73 poin atau 0,40 persen, menjadi ditutup pada16.057,44 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor energi anjlok 3,91 persen menyusul kejatuhan harga minyak, memimpin penurunan. Sedangkan sektor teknologi menguat 0,77 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terbaik.

Baik Indeks Nasdaq maupun S&P 500 mencetak kenaikan minggu ini, masing-masing menguat 1,2 persen dan 0,3 persen, setelah penurunan minggu lalu menghentikan kenaikan selama lima minggu beruntun.

Kerugian mingguan kedua berturut-turut untuk Indeks Dow Jones Industrial Average – yang satu ini sebesar 1,4 persen – menghapus kenaikan terakhir November, memperpanjang penurunan indeks dari rekor tertinggi 8 November menjadi 2,3 persen.

Penurunan pada Jumat (19/11/2021) disebabkan oleh saham perbankan, energi, dan maskapai penerbangan yang merosot di tengah kekhawatiran bahwa negara-negara Eropa, yang memerangi kebangkitan kasus COVID-19, dapat mengikuti Austria bergerak menuju penguncian penuh.

Saham perbankan kehilangan 1,6 persen, mengikuti penurunan imbal hasil obligasi pemerintah karena investor mengambil obligasi safe-haven. Indeks energi S&P anjlok 3,9 persen, merupakan sektor dengan kinerja terburuk, saat harga minyak mentah melemah karena implikasi permintaan.

Maskapai penerbangan termasuk Delta Air Lines, United Airlines dan American Airlines, serta kapal pesiar Norwegian Cruise Line dan Carnival Corp semuanya melemah 0,6 persen dan 2,8 persen.

"Ini adalah waktu yang normal untuk mengambil risiko. Dan dalam kasus ini, ada begitu banyak likuiditas sehingga pasar tidak turun – hanya orang-orang yang mengambil risiko dengan pergi ke tempat yang aman," kata Kepala Eksekutif Infrastructure Capital Manajemen, Jay Hatfield, di New York.

Penurunan imbal hasil dan permintaan aset safe-haven mendukung saham-saham teknologi utama, yang pada gilirannya mengangkat Nasdaq.

Saham FAANG — Facebook, Apple, Amazon.com, Netflix dan Alphabet (Google) — yang sebagian besar bertahan melewati guncangan ekonomi sejak 2020, diperdagangkan lebih tinggi secara luas. Netflix Inc naik bersama dengan saham stay-at-home lainnya.

Baca juga: Harga emas tergelincir, setelah komentar Gubernur Fed mengangkat dolar

Pembuat chip Nvidia Corp melonjak 4,1 persen ke penutupan tertinggi ketiga berturut-turut, dan indeks semikonduktor Philadelphia naik 0,3 persen, mencapai rekor penutupan tertinggi ketiga beruntun.

Sektor consumer discretionary S&P naik 0,3 persen ke puncak penutupan untuk hari kedua berturut-turut, setelah menembus tertinggi intraday selama ini pada Jumat (19/11/2021). Ini mengikuti pendapatan ritel yang kuat minggu ini dan tanda-tanda positif untuk belanja liburan.

Lowe's Companies naik 0,9 persen ke rekor penutupan ketiga berturut-turut setelah melaporkan hasil kuartal ketiga pada Rabu (17/11/2021). Etsy Inc, yang membukukan pendapatan awal bulan ini, mencapai prestasi penutupan yang sama setelah berakhir naik 1,4 persen.

"Dari laporan laba kuartal ketiga, salah satu tren yang kami lihat adalah kekuatan besar konsumen AS," kata Manajer Portofolio Easterly Investment Partners, Jessica Bemer.

"Kami telah mendengar sepanjang minggu ini dari pengecer berbicara tentang konsumen yang kembali ke toko, menikmati pengalaman berbelanja dan bersiap-siap untuk liburan. Masuk akal tetapi itu benar-benar divalidasi selama musim laporan keuangan perusahaan."

Aksi ambil untung atas saham-saham yang naik awal pekan ini menyebabkan penurunan 2,9 persen dan 8,8 persen di perusahaan-perusahaan eceran Macy's Inc, Kohls Corp dan Gap Inc.

Segmen teknologi informasi, naik 0,8 persen, adalah yang berkinerja terbaik di S&P 500. Itu didukung oleh Intuit Inc yang melonjak 10,1 persen karena pialang menaikkan target harga pada perusahaan perangkat lunak pajak penghasilan itu setelah mengalahkan perkiraan kuartalan dan menaikkan proyeksinya.

Baca juga: Harga minyak jatuh di bawah 80 dolar, dipicu naiknya kasus COVID Eropa

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2021