Sydney () – Bursa saham Australia naik pada perdagangan Jumat, didorong oleh saham-saham sektor energi dan pertambangan, dengan sentimen dibantu oleh penutupan yang kuat di Wall Street semalam.

Indeks acuan S&P/ASX 200 terangkat 0,4 persen pada pukul 00.44 GMT. Untuk sejauh minggu ini, indeks acuan telah menguat 0,3 persen.

Sektor pertambangan naik 1,0 persen, sehari setelah turun hampir 3,0 persen, karena diuntungkan oleh kenaikan harga bijih besi di China. Saham penambang global Rio Tinto melonjak 2,3 persen dan Orocobre Ltd melambung 4,8 persen.

Penambang terbesar di dunia BHP Group Ltd, yang jatuh hampir 7,0 persen pada Kamis (2/9/2021) karena perdagangan ex-dividen, bertambah lebih dari 1,0 persen.

Saham sektor energi terdongkrak sebanyak 1,8 persen mencapai level tertinggi dua setengah minggu, didukung oleh kenaikan harga minyak.

Perusahaan minyak dan gas utama Santos dan Woodside Petroleum masing-masing terangkat 2,0 persen dan 1,8 persen.

Mendukung kenaikan di pasar, S&P 500 dan Nasdaq menambah rekor penutupan di Wall Street karena harga-harga komoditas yang lebih tinggi membantu saham energi, dan data pekerjaan terbaru membuat investor tidak terpengaruh tentang posisi yang ada.

Baca juga: Wall Street menguat, S&P dan Nasdaq pertahankan rekor penutupan

Sub-indeks keuangan kelas berat diperdagangkan sebagian besar tidak berubah.

Saham sektor perawatan kesehatan naik 1,0 persen, didorong oleh perusahaan obat regeneratif Mesoblast Ltd dan penyedia layanan laboratorium Sonic Healthcare.

Namun Mesoblast telah tenggelam hampir 16 persen minggu ini, setelah perusahaan melaporkan kerugian yang lebih luas. Sementara kelas berat di sektor tersebut, CSL Ltd bertambah sebanyak 0,9 persen.

Awal pekan ini, negara bagian Victoria bergabung dengan New South Wales dalam meninggalkan target nol COVID-19, dengan kedua negara bagian sekarang menargetkan vaksinasi cepat setelah gagal memadamkan wabah varian Delta, bahkan setelah penguncian selama berminggu-minggu.

Indeks acuan S&P/NZX 50 Selandia Baru tergelincir 0,1 persen, di arah menghentikan kenaikan beruntun lima hari. Namun, indeks acuan membidik minggu terbaiknya sejak awal Juni. Televisi SKY Network adalah pencetak untung teratas dalam indeks.

Di tempat lain, indeks acuan Nikkei 225 Jepang menguat 0,44 persen.

Baca juga: Saham Australia naik dipimpin teknologi dan pertambangan

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2021