Ada ekspektasi The Fed dapat menaikkan 50 basis poin pada Juni juga, dan jika itu menjadi lebih mungkin, maka penetapan kembali risiko tersebut dapat memicu lonjakan volatilitas lainnya

Tokyo () – Pasar saham Asia tergelincir pada Rabu pagi, karena investor menghadapi kemungkinan pengetatan moneter yang agresif oleh Federal Reserve (Fed) AS untuk memerangi inflasi, sementara fokus juga pada sanksi baru Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS mencapai tertinggi multi-tahun dan pasar saham memerah setelah Gubernur Fed Lael Brainard mengatakan semalam bahwa dia mengharapkan kombinasi kenaikan suku bunga dan pengurangan neraca yang cepat untuk membawa kebijakan moneter AS ke "posisi yang lebih netral" akhir tahun ini. .

Pada awal perdagangan di Asia, Nikkei Jepang turun 1,5 persen, sementara saham Korea Selatan turun 0,8 persen dan saham Australia kehilangan 1,2 persen.

Pasar di China daratan akan dibuka kembali setelah dua hari libur nasional. Pihak berwenang China memperpanjang penguncian di Shanghai pada Selasa (5/4/2022) untuk mencakup semua 26 juta orang pusat keuangan, meskipun kemarahan meningkat atas aturan karantina di kota itu.

Fokus langsung investor pada Rabu adalah rilis di China dari indeks aktivitas sektor jasa swasta, sedangkan acara utama di kemudian hari adalah rilis risalah dari pertemuan kebijakan terakhir Fed.

Investor diharapkan untuk meneliti risalah buat petunjuk tentang prospek kenaikan 50 basis poin pada pertemuan bank sentral AS berikutnya pada Mei.

"Saat ini dianggap sebagai peluang 80 persen The Fed akan mengambil jalan itu," kata Analis Pasar IG, Kyle Rodda, di Melbourne. Investor belum sepenuhnya memperkirakan langkah seperti itu, jadi bukti yang lebih besar untuk itu dapat menggerakkan pasar, tambah Rodda.

"Ada ekspektasi The Fed dapat menaikkan 50 basis poin pada Juni juga, dan jika itu menjadi lebih mungkin, maka penetapan kembali risiko tersebut dapat memicu lonjakan volatilitas lainnya," katanya.

Bank Sentral Eropa akan menerbitkan risalah yang setara pada Kamis (7/4/2022).

Investor juga menunggu untuk melihat bagaimana babak baru sanksi Barat terhadap Rusia akan dimainkan. Amerika Serikat dan sekutunya pada Rabu akan menjatuhkan sanksi baru pada bank dan pejabat Rusia serta melarang investasi baru di Rusia, kata Gedung Putih.

Imbal hasil acuan obligasi pemerintah AS 10-tahun terus bergerak lebih tinggi, mencapai tertinggi dua tahun di 2,6100 persen sebelum turun sedikit. Imbal hasil terakhir di 2,5973 persen.

Lonjakan imbal hasil setelah komentar Brainard juga terjadi di pasar mata uang, memberikan dukungan terhadap dolar. Indeks dolar mencapai 99,587, tertinggi sejak akhir Mei 2020.

Baca juga: IHSG awal pekan ditutup menguat, ikuti kenaikan bursa saham regional

Greenback juga menguat terhadap yen pada 123,90 yen mengingat keyakinan bank sentral Jepang (BOJ) dan tindakan berulang minggu lalu untuk menahan imbal hasil obligasi pemerintah Jepang 10-tahun di bawah 0,25 persen. Euro turun 0,1 persen pada 1,0892 dolar.

Kenaikan imbal hasil obligasi secara global telah memberi tekanan pada emas, yang tidak memberikan imbal hasil.

Emas spot diperdagangkan turun 0,3 persen pada 1.917,92 dolar AS per ounce.

Harga minyak turun di tengah tekanan dari kenaikan dolar dan meningkatnya kekhawatiran bahwa kasus virus corona baru dapat memperlambat permintaan, meskipun ada kekhawatiran pasokan yang sedang berlangsung.

Minyak mentah AS turun 0,8 persen pada 101,13 dolar AS per barel. Minyak mentah Brent turun 0,7 persen pada 105,89 dolar AS per barel.

Baca juga: Harga minyak Asia berlanjut turun, dipicu dolar dan stok AS meningkat

 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © 2022