Jakarta () – Ather Energy, pembuat skuter listrik teratas India berdasarkan pendapatan, mengumpulkan dana untuk meningkatkan produksi tahunan menjadi satu juta skuter selama tiga tahun ke depan di tengah lonjakan permintaan, Reuters melaporkan, dikutip pada Minggu.

Ather, yang memiliki Tiger Global dan pembuat sepeda India Hero MotoCorp sebagai investor, telah mengumpulkan sekitar 12 miliar rupee (160 juta dolar AS) sejak didirikan pada tahun 2013 dan sedang dalam proses untuk mengumpulkan lebih banyak.

"Rencana kami adalah untuk tidak meningkatkan modal dan fokus pada pertumbuhan merek, tetapi tingkat transisi ke listrik dan kecepatan di mana rantai pasokan dan kapasitas perlu ditingkatkan jauh lebih cepat daripada yang kami pikirkan tahun lalu," kata co-founder dan eksekutif Ather, Tarun Mehta.

Dia menolak berkomentar tentang jumlah yang direncanakan perusahaan untuk dinaikkan. Sebuah sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan bahwa Ather sedang mencari sekitar 133 juta dolar AS. Dari jumlah ini, ia telah mengumpulkan 56 juta dolar AS dari Hero.

Penjualan skuter listrik melonjak lebih dari lima kali lipat di India tahun lalu, karena harga bahan bakar yang tinggi mendorong pembeli untuk mencari alternatif dan subsidi pemerintah mempersempit kesenjangan harga model listrik dan bensin.

Meski begitu, model listrik hanya menyumbang 1 persen dari total penjualan sepeda motor dan skuter India sebesar 14,5 juta pada tahun 2021. Pemerintah ingin ini mencapai angka 40 persen pada tahun 2030 karena berupaya mengurangi tagihan impor minyak dan mengurangi polusi.

Selama tiga tahun ke depan, Ather berencana untuk meningkatkan kapasitas produksi tahunannya menjadi satu juta skuter dari 400 ribu pada akhir tahun 2022, memasang 5 ribu pengisi daya cepat di seluruh India, mengembangkan produk baru dan meningkatkan jaringannya menjadi 600 toko.

Tantangan terbesar yang Mehta lihat adalah menumbuhkan rantai pasokan dan meyakinkan pemasok untuk berinvestasi lebih dulu dalam komponen elektronik seperti motor dan pengontrol untuk pasar kendaraan listrik India yang baru lahir.

Investasi yang diperlukan dan kecepatan ekspansi juga akan mendorong kembali profitabilitas Ather, yang diharapkan Mehta sekarang dua tahun lagi.

"Permintaan sangat besar, dan pasar India telah dibatasi pasokannya," katanya.

Ather saat ini memproduksi sekitar 5 ribu skuter listrik per bulan dan membuat baterai lithium-ion sendiri. Mehta mengharapkan untuk memperluas produksi menjadi 20 ribu skuter per bulan pada tahun 2022, dibantu oleh lonjakan permintaan dari kota-kota kecil.

Visi jangka panjangnya adalah berinvestasi dalam bisnis yang membantu meningkatkan penggunaan energi bersih. "Hal berikutnya yang menggairahkan saya adalah truk dan bus – volumenya rendah tetapi konsumsi energinya besar," katanya.

Baca juga: Tork Kratos luncurkan motor listrik baru

Baca juga: Sepeda motor listrik cruiser Komaki Ranger resmi meluncur di India

Baca juga: Menhub dorong perusahaan produksi kendaraan berbasis motor listrik

Pewarta:
Editor: Maria Rosari Dwi Putri
Copyright © 2022
  • Tags
  • ather
  • ather energy
  • ev