Jakarta () – Mazda Motor Corporation kemarin (7/10) mengumumkan rencana untuk memperluas jajaran SUV mulai dari tahun 2022, dengan model-model baru mencakup Mazda CX-50, XC-60, CX-70, CX-80, dan CX-90.

Model-model baru SUV itu semuanya dijadwalkan untuk diperkenalkan selama dua tahun ke depan tahun 2022 dan 2023.

Memanfaatkan sepenuhnya aset teknologi pengembangan dan produksi, seperti teknologi Skyactiv, perencanaan terpadu, dan produksi fleksibel, Mazda dapat memperluas jajaran SUV secara efisien dan dengan investasi rendah, kata Mazda dalam pernyataan resminya, dikutip Jumat.

Mazda CX-50 adalah SUV crossover yang akan ditambahkan sebagai model inti baru ke jajaran dan diperkenalkan di pasar AS, di mana kehadiran SUV yang kuat serta kinerja off-road sangat diminati.

Model ini termasuk dalam Small Product group seperti Mazda3 dan Mazda CX-30. Produksi CX-50 akan dimulai pada Januari 2022 di pabrik patungan Mazda-Toyota yang baru, Mazda Toyota Manufacturing, U.S.A., Inc. (MTMUS), yang dibangun di Huntsville, Alabama, di AS.

Memiliki kisaran harga yang luas di atas CX-50 atau CX-5 yang tersedia saat ini, model dari grup Produk Besar, yaitu CX-60, CX-70, CX-80 dan CX-90, akan menawarkan dua tipe bodi dengan dua pengaturan tempat duduk: dua baris dan tiga baris.

Pasar dengan jalan yang lebih sempit dan tempat parkir yang lebih kecil seperti Eropa dan Jepang, akan menyambut baik pengenalan kursi dua baris CX-60 dan kursi tiga baris CX-80.

Sementara CX-70 dan CX-90 akan diluncurkan di Amerika Utara dan pasar lain di mana model yang lebih besar dengan kehadiran yang besar lebih disukai. Kedua model memiliki tipe bodi lebar, dengan CX-70 memiliki dua baris kursi dan CX-90 memiliki tiga baris.

Berikut SUV Crossover yang akan diperkenalkan Mazda mulai 2022 dan seterusnya:

Grup Produk Besar Mazda CX-60 (Dua baris) Eropa, Jepang, dll.
Mazda CX-70 (Body lebar, dua baris) Amerika Utara, dll.
Mazda CX-80 (Tiga baris) Eropa, Jepang, dll.
Mazda CX-90 (Body lebar, tiga baris) Amerika Utara, dll.
Grup Produk Kecil Mazda CX-50 USA.

Mazda akan menyediakan juga versi penggerak listrik untuk model grup produk besar untuk menanggapi peta jalan elektrifikasi di masing-masing negara pasar.

Pasar Eropa, di mana elektrifikasi sudah berjalan lancar, terutama akan melihat pengenalan model hibrida plug-in dengan mesin bensin empat lurus yang dikombinasikan dengan penggerak motor.

Mesin bensin Skyactiv-X generasi baru straight-enam dan mesin diesel Skyactiv-D juga akan diperkenalkan dalam kombinasi dengan sistem hybrid ringan 48V. Tujuannya adalah untuk mencapai output tinggi dan kinerja lingkungan yang tinggi.

Di Amerika Utara di mana kinerja daya tinggi dihargai, Mazda akan memperkenalkan model mesin bensin enam lurus turbo-charged dan model hibrida plug-in untuk memenuhi kebutuhan pelanggan dan menanggapi peraturan lingkungan.

Karena popularitas mesin diesel yang bertahan lama di Jepang, model diesel Skyactiv-D enam lurus dengan sistem hybrid ringan 48V dan model hybrid plug-in akan diperkenalkan ke jajaran produk Jepang.

Secara paralel, Mazda akan melakukan kegiatan promosi penjualan untuk EV produksi massal pertama Mazda, MX-30, dan memperkenalkan model yang menggabungkan beberapa teknologi elektrifikasi yang menggunakan mesin putar sebagai generator mulai paruh pertama tahun 2022.

Selain itu, Mazda akan memperkenalkan lini produk yang menggunakan platform khusus kendaraan listrik mulai sekitar tahun 2025. Melalui pengenalan model tersebut, Mazda berencana untuk menyelesaikan elektrifikasi semua model yang diproduksinya pada tahun 2030.

Baca juga: Mazda CX-5 2022 sudah hadir di Inggris

Baca juga: Penjualan Mazda Agustus turun, dalam 8 bulan naik

Baca juga: Mazda BT-50 hadir dengan mesin diesel baru

Pewarta: S026
Editor: Alviansyah Pasaribu
Copyright © 2021

  • Tags
  • mazda
  • mazda suv
  • suv listrik