Singapura () – Dolar mengawali perdagangan pada Senin pagi dengan kuat, karena imbal hasil obligasi pemerintah AS naik di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga AS yang cepat, sementara pembicaraan tentang larangan gas Rusia membuat euro tetap berada di posisi terendah 2022.

Euro telah terbebani oleh kekhawatiran tentang kerusakan ekonomi dari perang di Ukraina dan terakhir dibeli 1,1047 dolar, tidak terlalu jauh dari palung hampir dua tahun bulan lalu di 1,0806 dolar.

Menteri pertahanan Jerman mengatakan pada Minggu (3/4/2022) bahwa Uni Eropa harus membahas pelarangan impor gas Rusia, yang dapat menyeret lebih lanjut pertumbuhan dan mata uang, setelah pejabat Ukraina dan Eropa menuduh pasukan Rusia melakukan kekejaman.

Ukraina menuduh pasukan Rusia melakukan "pembantaian" di kota Bucha, yang dibantah oleh kementerian pertahanan Rusia.

"Berita negatif tentang perang atau kenaikan lebih lanjut dalam harga energi dapat membuat euro/dolar menguji level 1,0800 dolar," kata analis Commonwealth Bank of Australia dalam sebuah catatan.

"Namun, peningkatan sentimen atau dolar yang lemah setelah risalah (Fed) dapat mendorong euro/dolar melampaui resistensi sisi atas di sekitar 1,1150 dolar," tambah mereka, mengacu pada risalah rapat Fed Maret yang akan dirilis pada Rabu (6/4/2022).

Di tempat lain, pembicaraan tentang sanksi baru membuat suasana hati-hati di awal perdagangan, dan dolar naik sedikit terhadap dolar Australia dan Selandia Baru karena reli mata uang komoditas mendingin dengan turunnya harga-harga ekspor.

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama lainnya stabil di sekitar 98,529.

Data pada Jumat (1/4/2022) juga menunjukkan pengangguran AS mencapai level terendah dua tahun 3,6 persen bulan lalu, cukup kuat sehingga investor bertaruh itu akan memperkuat tekad Federal Reserve untuk mengatasi inflasi dengan menaikkan suku bunga secara tajam.

Dana Fed berjangka telah memperkirakan peluang hampir 4/5 dari kenaikan 50 basis poin bulan depan dan imbal hasil dua tahun berdiri di tertinggi tiga tahun di 2,4930 persen.

Yen, yang stabil pekan lalu setelah terpukul hingga Maret karena ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi terhadap imbal hasil Jepang, telah ditekan kembali di bawah 122 per dolar dan terakhir diperdagangkan di 122,33.

"Yen tidak keluar dari masalah," kata Jane Foley, ahli strategi senior di Rabobank di London.

"Pertarungan berkepanjangan lainnya dari tekanan jual yang parah pada yen dapat memberi tekanan pada bank sentral Jepang untuk memikirkan kembali (kebijakannya). Kami memperkirakan kenaikan lebih lanjut untuk dolar/yen menuju level 125 di paruh kedua tahun ini."

Dolar Australia terakhir dibeli 0,7495 dolar AS dan stabil menjelang pertemuan bank sentral pada Selasa (5/4/2022) dan kiwi merosot ke 0,6905 dolar AS.

Sterling melayang di 1,3155 dolar AS.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © 2022