Padang () – Sineas Saeppul Jabbar (Annamorphic) dari Jawa Barat berhasil menjadi juara pertama pada Festival Film Dokumenter (Dokufes) 2021 yang digelar Dinas Kebudayaan Sumatera Barat dengan film dokumenter berjudul “Si Macan Liar”.

"Juri menilai film ini mampu menjawab beberapa aspek penilaian di nya ide dan kesesuaian pesan yang disampaikan pada tema, kedalaman riset dan observasi serta karakter, visualisasi dan teknis pengambilan gambar, penggunaan ilustrasi musik, dan pola alur penceritaan,” kata Kepala Dinas Kebudayaan Sumbar, Gemala Ranti saat pengumuman pemenang, Jumat (1/10) malam.

Ia mengucapkan selamat bagi pemenang terpilih dan bagi yang belum mendapat kesempatan, bisa tetap semangat berkarya dan dapat ikut lagi pada Festival Film Dokumenter (Dokufes) Sumatera Barat tahun 2022.

Gemala mengatakan festival tersebut sudah melalui proses panjang sejak awal tahun 2021 yang diawali dengan sosialisasi ke empat kota, peluncuran secara resmi, dan pelatihan membuat film dokumenter.

Kegiatan Festival Film Dokumenter Sumatera Barat tingkat nasional itu merupakan sebagai media apresiasi, edukasi dan pengarsipan budaya sebagai upaya untuk mewujudkan ketahanan budaya, tambahnya.

Festival itu juga memberikan kesempatan bagi komunitas dan pembuat film untuk dapat berekspresi, berkreasi, berkarya dalam bidang seni perfilman.

"Karya Dokumenter akan menjadi solusi dari persoalan saat ini, terkait dengan informasi dalam berbagai hal seperti persoalan budaya, pendidikan, ekonomi dan lain sebagainya," katanya.

Gemala berharap, dengan diadakannya Festival Film Dokumenter (Dokufes) Sumatera Barat yang baru pertama kali diselenggarakan oleh Dinas Kebudayaan Provinsi Sumatera Barat akan dapat membangkitkan gairah dan semangat film maker untuk terus berkarya yang baik.

Ketua Pelaksana Dokufes 2021, Ilfitra mengatakan, jumlah film yang masuk mencapai 130 film, kemudian dikurasi hingga menjadi 15 film lalu dilakukan penjurian oleh lima orang juri profesional yang berkompeten di bidangnya.

Baca juga: "You and I" dapat penghargaan di festival film dokumenter Copenhagen

Film dokumenter “Si Macan Liar” dari Jawa Barat termasuk ke dalam lima film terbaik yang sudah dipilih juri, diikuti juara kedua yakni film karya April Hamid W dari Lembar Seni, Padang, dengan judul “Lelaki di Atas Panta” yang mengisahkan tentang inovasi pemuda Nagari Pandai Sikek, Kabupaten Tanah Datar, terhadap alat tenun untuk membuat songket.

Juara ketiga diraih Hendry Pramoedya Soegiana dari Refelksi Jakarta dengan karya berjudul “Kaca Caruban” yang mengisahkan sejumlah seniman dan aktivis seni menggali lagi kearifan budaya Cirebon lewat pertunjukan seni hingga diskusi.

Selanjutnya, juara harapan I diraih Elvina Kurniawan dari Sahwahita Production Tangerang dengan judul karya “Sang Hyang Widhi yang berkisah tentang seorang penggerak kebudayaan yang setia dan konsisten dalam karyanya.

Terakhir juara harapan II diraih Fauzi Bayu Sejati dari Visual Deface Jawa Tengah dengan judul karya “Candi Bathur, yang berkisah tentang seseorang yang menjaga dan merawat reruntuhan candi di puncak bukit di Dusun Ngabaran, Pemalang, Jawa Tengah.

Sutradara film “Si Lelaki di Atas Panta” yang meraih juara kedua, Halvika Padma berharap festival tersebut tidak berhenti dan terus berlanjut sehingga sineas muda juga bisa ikut terlibat dalam pelestarian kebudayaan.***3***

Baca juga: Dokufes 2021, ajang kenalkan film dokumenter di Sumbar

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © 2021