Yogyakarta () – Rektor Universitas Islam Indonesia (UII) Prof Fathul Wahid mengemukakan bahwa permusuhan atas nama agama tidak memiliki dasar pembenar dalam ajaran agama manapun.

"Jika ada sebagian kecil pemeluk agama yang cenderung kepada permusuhan itu adalah fakta sosial, dan bisa terjadi di semua agama. Tetapi, itu bukan dasar yang valid untuk melakukan generalisasi yang membabi buta," kata Fathul dalam Kuliah Umum XIII Visi Islam Baru untuk Indonesia Maju secara virtual dipantau di Yogyakarta, Sabtu (30/10).

Menurut dia, nilai-nilai agama justru membawa sikap saling menghormati, dan perdamaian.

"Kita yakin, nilai-nilai perenial agama justru seharusnya, membawa manusia kepada kebaikan, sikap saling menghormati, dan perdamaian," kata dia.

Pew Research Center pada akhir September 2021, ujar Fathul, menyajikan sebuah laporan terkait dengan permusuhan sosial (social hostilities).

Permusuhan sosial dapat berupa kekerasan terhadap identitas agama seseorang, sampai dengan konflik sektarian dan terorisme.

Laporan Pew Research Center tersebut didasarkan pada analisis 198 negara. Pada 2019, permusuhan sosial yang tinggi atau sangat tinggi berdasarkan "Social Hostilities Index" (SHI) hanya terjadi di 43 negara atau menurun dibandingkan pada 2017 yang terjadi di 56 negara dan 2018 terjadi di 53 negara.

"Ini tentu kabar baik yang perlu disyukuri," kata dia.

Sementara itu, Peneliti dari Peace Research Institute di Oslo (PRIO), Gleditsch dan Rudolfsen pada 2016 berdasarkan data yang mereka kumpulkan dari 1946-2014 menunjukkan bahwa dari 49 negara yang mayoritas penduduknya muslim, 20 atau 41 persen di nya mengalami perang sipil, dengan total durasi perang 174 tahun atau sekitar 7 persen dari total umur kumulatif semua negara tersebut (2,467 tahun).

Pasca Perang Dingin, menurut dia, sebagian besar perang adalah perang sipil dan proporsi terbesar terjadi di negara-negara muslim.

"Bukan hanya karena perang sipil di negara-negara muslim meningkat, tetapi juga karena konflik di negara lain berkurang. Fakta yang lebih dari cukup untuk mencelikkan mata kita," kata dia.

Meski demikian, lanjut Fathul, empat dari lima negara dengan penduduk muslim terbesar, tidak terjebak dalam perang sipil. Indonesia salah satunya, dan tiga yang lain adalah India, Bangladesh, dan Mesir.

Mantan pentolan CIA Fuller dalam bukunya A World without Islam, kata dia, mengamini bahwa ajaran Islam tidak mempunyai korelasi dengan konflik.

"Karenanya, merevitalisasi peran agama saat ini menjadi semakin penting, ketika fakta di lapangan memerlukan penjelasan yang lebih canggih," kata dia.

Baca juga: Rektor UII: Mahasiswa jangan terbawa arus narasi publik
Baca juga: Rektor UII: Umat Muslim perlu merekonstruksi sejarah peradaban Islam

Pewarta: Luqman Hakim
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © 2021