BNPB terus memberikan dukungan

Putussibau, Kapuas Hulu () – Banjir yang terjadi di tiga kabupaten wilayah Kalimantan Barat (Kalbar) berangsur surut, meski pun masih ada genangan air sejumlah warga yang sempat mengungsi lebih dari dua pekan terakhir memutuskan untuk pulang ke rumahnya masing-masing.

"Banjir di Melawi, Sekadau dan Sintang sudah berangsur surut, beberapa pengungsi sudah pulang ke rumah," kata Pelaksana tugas Kepala Pusat Data, Informasi dan Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari, melalui siaran persnya, yang diterima di Putussibau, Jumat.

Disampaikan Abdul Muhari, berdasarkan laporan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Melawi, Kamis (18/11), tinggi muka air mengalami penurunan 50 hingga 100 centimeter, kondisi tersebut membuat warga yang mengungsi telah kembali ke rumah masing-masing.

Menurutnya, data terakhir warga yang mengungsi saat itu berjumlah 773 jiwa. Di samping itu, memastikan kesehatan warga yang kembali, pemerintah daerah bersama dengan TNI dan Polri memberikan pengobatan gratis, seperti yang terjadi di Kecamatan Pinoh wilayah Melawi.

"Di Kabupaten Melawi tercatat 28.278 kepala keluarga atau 108.455 jiwa terdampak dan empat warga meninggal dunia, sedangkan kerugian material mencakup rumah terdampak 27.621 unit dan fasilitas umum 104 unit," jelas Abdul Muhari.

Lokasi terdampak banjir di kabupaten itu yaitu Kecamatan Menukung, Tanah Pinoh, Tanah Pinoh Barat, Nanga Pinoh, Sayan, Pinoh Selatan, Pinoh Utara, Ella Hilir, Belimbing, Belimbing Hulu dan Sokan.

Baca juga: Menteri PUPR: Perlu rekayasa tangani banjir di Sintang-Kalbar

Banjir Sintang

Wilayah lain yang terdampak di Provinsi Kalbar yaitu Kabupaten Sintang. Banjir yang melanda sejak Kamis (21/10), pukul 10.00 WIB itu berdampak pada 12 kecamatan.

Disebutkan Abdul Muhari, dari data BPBD Kabupaten Sintang pada, Kamis (18/11), tinggi muka air berangsur surut 50 centimeter, sedangkan di kawasan bn Sungai Melawi mengalami penurunan yang sama.

Dampak terakhir yang tercatat oleh BPBD Kabupaten Sintang yaitu populasi terdampak 33.818 kepala keluarga atau 112.962 jiwa, warga mengungsi 7.545 kepala keluarga atau 25.884 jiwa.

"Mereka yang mengungsi berada di 32 pos pengungsian. Korban meninggal dunia sebanyak empat orang selama banjir," kata Abdul Muhari.

Terkait dengan kerugian material, pihak BPBD setempat masih terus melakukan pendataan di lapangan. Data sementara per hari ini menyebutkan rumah terdampak 35.807 unit, jembatan rusak berat lima unit, jembatan rusak sedang satu unit dan gardu padam 61 unit, sedangkan total jumlah gardu yang sempat padam berjumlah 77 unit dan 16 unit telah berfungsi normal.

Ada pun 12 kecamatan terdampak di Kabupaten Sintang yaitu Kecamatan Sintang, Kayan Hulu, Kayan Hilir, Binjai Hulu, Tempunak, Kelam Permai, Sei Tebelian, Ketungau Hilir, Sepauk, Dedai, Serawai dan Ambalau. Menurut identifikasi BPBD kabupaten, masih ada desa yang terisolir akibat banjir meluas ini.

Baca juga: Presiden kirim 5.000 paket bantuan korban banjir di Sintang Kalbar

Baca juga: Gapki bantu lima ton beras untuk korban banjir Kapuas Hulu

Banjir Sekadau

Selain di Kabupaten Sintang, kata Abdul Muhari, banjir di Sekadau juga berangsur surut, laporan BPBD Kabupaten Sekadau menyebutkan genangan berangsur surut di beberapa wilayah.

"Sebagian warga yang sempat mengungsi kembali ke rumah masing-masing," kata dia.

Disampaikan Abdul Muhari, untuk pengungsian warga yang tercatat sebanyak 915 kepala keluarga atau 3.311 jiwa.

"Pusdalops BNPB masih menunggu data terkini jumlah warga yang masih mengungsi maupun titik-titik wilayah yang genangan banjirnya mulai surut," jelas Abdul Muhari.

Sedangkan Dampak banjir di wilayah Sekadau tercatat populasi terdampak berjumlah 5.518 kepala keluarga atau 19.601 jiwa dan warga meninggal dunia satu orang.

Terkait kerugian material BPBD masih terus melakukan pemutakhiran data infrastruktur terdampak, untuk data sementara tercatat jumlah rumah terdampak mencapai 5.518 unit.

Abdul Muhari mengatakan Pemerintah Kabupaten Sekadau masih menetapkan status tanggap darurat di wilayahnya hingga 30 November 2021.

"Kondisi itu dapat diperpanjang apabila kondisi semakin memburuk. Selama masa tanggap darurat ini, pemerintah daerah melayani warga terdampak, khususnya mereka yang masih mengungsi," ucap Abdul Muhari.

Kecamatan terdampak dengan sejumlah desa ini, lain Kecamatan Sekadau Hilir, Belitang, Belitang Hilir dan Sekadau Hulu.

"BNPB terus memberikan dukungan, seperti bantuan sumber daya berupa personel, logistik mau pun dana siap pakai. Hingga kini, personel BNPB masih berada di wilayah terdampak bersama dengan BPBD di tiga kabupaten wilayah Kalbar," kata Abdul Muhari.

Baca juga: BNPB: 10.520 rumah warga Sanggau di Kalbar masih terdampak banjir

Baca juga: Tagana Kalbar bangun dapur umum di daerah banjir
Baca juga: Pertamina bantu BBM bagi truk pengangkut sembako terdampak banjir

Pewarta: Teofilusianto Timotius
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © 2021