5 Langkah yang Harus Diambil Orang Tua untuk Membantu Anak Menggunakan AI dengan Aman

Sama seperti generasi tua harus menavigasi internet dan media sosial, anak-anak kita harus belajar bagaimana berinteraksi dengan AI. Kita tidak bisa lari dari era baru dalam revolusi teknologi ini; anak-anak seusia bayi seringkali bersentuhan dengan mainan dan chatbot AI seperti mainan pintar ROYBI Robot, teddy bear AI dari VTech, Moxie Robot, Siri, dan Alexa. Tetapi kita tidak bisa hanya menunggu pemerintah memberlakukan peraturan dan melindungi kita (meskipun itu sangat penting untuk masa depan kita yang berkelanjutan). Kita harus mulai dari rumah kita, memastikan anak-anak kita siap untuk sukses di dunia yang semakin dibentuk oleh alat-alat seperti ChatGPT dan Midjourney.

Ini membutuhkan percakapan yang berkelanjutan antara orang tua dan sekitar manfaat pendidikan AI, bahaya potensial dari terlalu mengandalkan teknologi ini, bagaimana teknologi mempengaruhi kita secara emosional dan perilaku, dan bagaimana manusia di balik algoritma juga mempengaruhi informasi yang diberikan AI. Mengembangkan rasa pembedaan sejak usia dini melalui diskusi-diskusi ini tentang penggunaan AI yang berbeda akan membantu anak-anak kita membentuk pola berpikir kritis yang sehat. Mereka akan terbiasa mengemudikan otak mereka untuk bergabung dengan cara yang sehat dengan teknologi baru, yang merupakan kebiasaan manajemen pikiran penting yang akan melayani mereka sepanjang hidup mereka.

Salah satu cara yang bagus untuk melakukan ini adalah dengan mengikuti prinsip manajemen pikiran yang disebut Neurocycle, yang mendasari lebih dari 30 tahun penelitian dan praktik saya sebagai neuroscientist klinis dan peneliti kesehatan mental. Ini adalah sistem sederhana lima langkah yang mengaktifkan koneksi pikiran-otak-tubuh dengan membantu seseorang membangun pengetahuan baru ke dalam otak untuk meningkatkan perhatian, konsentrasi, kecerdasan, dan ketahanan. Ini juga merupakan strategi berharga untuk memperbaiki pola berpikir toksik menjadi kebiasaan manajemen pikiran yang sehat. Sifat berurutan dari proses lima langkah ini mengubah pikiran yang berbahaya menjadi pikiran yang sehat, mengarahkan neuroplastisitas otak, dan dapat membantu anak-anak dan orang dewasa belajar informasi baru secara efektif.

Kumpulkan kesadaran

Proses Neurocycle dimulai dengan mengumpulkan kesadaran. Dorong anak Anda untuk melihat ke dalam dan mempertimbangkan bagaimana perasaan mereka secara mental, fisik, dan emosional. Ini membantu mereka menjadi lebih sadar tentang bagaimana pikiran atau momen tertentu memengaruhi mereka. Ketika seorang anak berinteraksi dengan perangkat AI seperti Siri, misalnya, orang tua dapat mengajukan pertanyaan sederhana seperti “Bagaimana perasaanmu tentang Siri?” “Apakah kamu suka menggunakan Siri?,” “Apa yang tidak kamu sukai dari Siri?” Langkah mengumpulkan ini membantu mengajarkan anak-anak pengaturan diri, yang sangat penting untuk proses manajemen pikiran. Kita tidak dapat mengendalikan atau mengubah apa yang tidak kita sadari.

Luangkan waktu untuk merefleksikan

Langkah berikutnya dalam proses Neurocycle adalah merefleksikan dan berpikir lebih dalam tentang kesadaran diri yang dikumpulkan. Orang tua dapat mendorong anak ke diskusi dengan pertanyaan seperti “Mengapa kamu pikir Siri membuatmu merasa seperti itu?” “Apakah kamu pikir kamu bisa melakukan hal yang sama tanpa Siri?” dan “Apa yang kamu pikir kamu bisa lakukan ketika sesuatu seperti Siri mulai membuatmu merasa cemas?” Ini membantu anak-anak dan orang tua mulai melihat bagaimana perasaan dan pikiran mereka saling terkait dan mungkin memiliki akar yang lebih dalam.

Tangkap refleksi Anda

Bagian ketiga dari proses ini adalah menangkap refleksi ini dengan menulis atau menggambar. Ini membantu membawa kejelasan dan ketertiban dari kekacauan di otak dan meningkatkan wawasan. Bersama anak Anda, Anda dapat menempatkan perasaan dan pikiran tentang menggunakan teknologi AI seperti Siri dalam gelembung dan bentuk di atas kertas, menggunakan panah dan warna, atau hanya menulis.

Perhatikan polanya

Selanjutnya, Anda akan ingin memeriksa kembali tiga langkah terakhir dengan menganalisis apa yang ditulis atau digambar. Di sini, Anda akan membantu anak Anda mencari pola atau tema umum dalam interaksi mereka dengan AI. Misalnya, saat memeriksa apa yang ditulis dengan anak Anda, mereka mungkin menyadari bahwa Siri membuat mereka merasa “malas” atau “lelah.” Anda dapat menggunakan kesempatan ini untuk membahas bagaimana teknologi AI seperti Siri dapat berguna, tetapi ada juga manfaat melakukan sesuatu sendiri, dan kita tidak boleh mengandalkan teknologi untuk melakukan segalanya. Anda dapat menunjukkan kepada mereka bahwa melakukan sesuatu tanpa menggunakan Siri bisa sama menyenangkannya.

Buat langkah tindakan berikutnya

Langkah terakhir adalah langkah tindakan, atau jangkauan aktif, yang membantu memperkuat cara berpikir baru yang telah Anda temukan. Anda dan anak Anda dapat memikirkan kegiatan harian yang memperkokoh kebiasaan mental baru ini. Misalnya, mungkin Anda akan mengembangkan rencana di mana Siri hanya boleh digunakan tiga kali sehari. Setiap kali Siri digunakan, Anda dan anak Anda harus melakukan tugas yang sama tanpa Siri dan membandingkan hasilnya.

Dengan membantu anak-anak menjadi lebih sadar tentang bagaimana AI memengaruhi mereka, Neurocycle mendorong anak-anak untuk memeriksa efek samping mental dan fisik teknologi, dan akhirnya membentuk pemahaman yang lebih sehat tentang perbedaan antara kenyataan dan teknologi.

Ketika orang tua dan anak-anak memproses dampak AI, mereka harus terus mencari cara untuk mempraktikkan menggunakannya dengan cara yang aman dan seimbang untuk membentuk kebiasaan baru dari waktu ke waktu. Baik itu menggunakan AI untuk proyek sekolah atau mendorong mereka untuk menemukan cara baru untuk menyeimbangkan penggunaan teknologi mereka dengan koneksi sosial, tindakan sederhana ini akan membantu anak-anak mempraktikkan informasi baru yang dipelajari sehingga dapat menjadi kebiasaan yang berguna yang melekat.

Next Post

Adalah Adaptasi yang Bersemangat Tetapi Mengecewakan dari Mahakarya Victor LaValle

Sab Sep 9 , 2023
Dongeng. Nyanyian pengantar tidur. Mimpi. Tebak-tebakan. Risalah sejarah. Teori, baik ilmiah maupun konspirasi. Wacana media sosial. Agama dan mitologi. Masing-masing adalah cara menggunakan narasi untuk memberi makna pada dunia yang dibungkus misteriā€”menceritakan kisah untuk hidup. Bagi kebanyakan dari kita, kisah-kisah pembentuk ini berasal dari orang tua kita, yang menularkan sudut […]